Saturday, February 14, 2009

Kue Cincin Betawi

Kue Cincin

Kue CINCIN ini juga disebut kue ALI. Mengapa dinamakan kue cincin mungkin karena dari bentuknya menyerupai cincin. Kue yang merupakan panganan KHAS BETAWI yang biasa disajikan hanya hari tertentu.. biasanya setiap kali hajatan seperti mantenan (kawin) dan hari Raya kue ini tersedia . Tapi saat ini tidak begitu gampangnya kita mendapatkan kue ini. Mungkin karena prosesnya yang sedikit memakan waktu.. tidak ringkas seperti halnya kue lain.

Taste kue ini sendiri layaknya seperti kue JADUL-Jaman Dulu- lainnya, terasa sekali taste tradisional mungkin ini karena pemakaian bahannya yang sangat sederhana dan sangat mudah didapatkan..entahlah kenapa sekarang ini kue ini susah untuk diperoleh.. kalah populer dengan jenis kue atau cake populer sekarang ini.

Di Jawa barat , kue ini di kenal dengan nama ALI AGREM. saya sendiri belum pernah menemui ini di jawa barat..entahlah mungkin saya nya yang kurang gaul. :)
Pertama kali saya mencoba kue ini ditempat kakak ipar di Tanggerang yang notabene orang betawi asli. Setiap kali saya mengunjungi pas hari Raya,selalu saja kue ini hadir .Tapi kalau saya datang selain hari tersebut belum tentu saya mendapatkan kue ini.
Dan tidak semua orang betawi menyediakan ini pas hari raya loh..kalah tastenya dengan cake sekelas buatan bakery

Dulunya kue ini hadir hampir setiap hari karena cucok sekali seperti jajanan pasar. Mungkin zaman sekarang jarang ada yg jual karena proses pembuatannya yang memakan waktu,adonan harus disimpan semalaman baru bisa di goreng .. dan tidak langsung bisa dinikmati ketika setelah di goreng..butuh waktu setengah hari untuk mendapatkan taste yg okeh.. ohh lama sekali.. cape deh :D

Mencari resep ini tidak mudah bagi saya.. Bahkan pada awalnya saya tidak tau nama kue ini apa hanya tau nyicipnya aja :D
iseng2 saya tanyakan ke MPOK -pekerja di rumah- kue yang bentuknya seperti cincin warna coklat n sekarang sangat jarang ditemui..ternyata mereka -orang betawi- menyebutnya kue cincin. Begitu tanya resepnya apa,si mpok nyerah gak tau.. ohh sangat disayangkn padahal si mpok ini udah berumur 48 thn dan betawi aseli.. ternyata si mpok ini selalu pesen jika lebaran dateng..wah yg tua aja gak tau gimana generasi muda seperti saya ini..

Saya n hubby ini bukan orang betawi -ASLi ACEH -.. tapi saya menyukai kue ini terutama hubby yang langsung nagih minta dibuatkan lagi.. jujur rasa malas yang mendera karena butuh waktu tuk mengaduk adonan ampe kalis belum lagi diinapkan semalaman.. ohh wajar jika sekarang udah jarang yang buat kue ini. enakkan beli tapi dimana ya ada yang jual..???

Setelah tanya sana sini tidak ada yang dapat memberikan saya resep ini, setelah cari di google akhirnya saya mendapatkan resep ini dari sini dan syukurnya begitu di cobain resepnya, ternyata hampir sama dengan yang saya cobaiin di rumah kakak ditanggerang.. how so lucky me..

Kue Cincin (BETAWI) ALI AGREM (JAWA BARAT)
Source : Tabloid Nova

Bahan:
100 gr kelapa setengah tua, kupas,parut kasar, Sangrai ampe coklat
75 gr gula Merah
125 ml Air -(dakuw tambahakn jadi 150 ml)
250 gr Tepung Beras
75 gr Gula pasir
1/4 sdt garam
Minyak untuk menggoreng

Cara Membuat:
1. Rebus Gula merah dan air sampai mendidih, saring lalu tuang ke tepung beras selagi panas,
Aduk rata

2. Tambahkan Kelapa Sangrai,gula pasir dan garam. Uleni hingga adonan kalis. diamkan semalaman

3.Bentuk cincin kecil,goreng hingga keoklatan.

TIPS dari dakuw : nikmati kue cincin ini setelah diinapkan setengah hari karena akan di dapatkan tektur kue yang lembut . Jika dinikmati langsung masih panas, dijamin akan membuat gigi rontok karena kue ini keras :D

Thanks to RURIE , yang udah membuat event seperti ini tentunya dengan hadiah yang menarik pula..MUPENG abizz deh.. dengan ada event ini membuat kita lebih mengenal beraneka ragam makanan yang saat ini udah sangat langka ditemui..
Tak kenal makanya Tak sayang Udah dikenal eh malah nagih minta dibuatkan lagi ama si yayang :)

Dessy IndrianiDessy Indriani from Jakarta, Indonesia
Rahasia Dapur Bunda PR
Kue Cincin Betawi


1 comment:

  1. kue ini adalah jajan pasar yang sering dibeli nenek saya di pasar waktu sy kecil, sekitar th 80 an awal....setelah itu qta pindah rumah & gak pernah nemu lg.. awal 90 an Oom sy ( t'nyata dia inget kue ini terus...)nemu kue ini lagi di Toko roti unyil Venuss-Bogor.jadi skrg kl kita ke bogor selalu mampir di venuss buat beli kue ini selain roti unyilnya..

    Sita

    ReplyDelete